Google+ Followers

Archive for September 2016

Sm-3T, Prelude


Setelah 5 tahun lebih program ini berjalan, aku berharap kalo uda banyak orang yang tau tentang SM-3T, Walopun ternyata kenyataan tak semanis harapan, huhu.
Well, karena dalam Blog ini aku bakal banyak bahas soal SM-3T, jadi aku kasih gambaran dikit tentang SM-3T. Aku tulis SM-3T bukan SM3T ya, kalo SM3T berarti yang 3 kali M nya dong

Apa itu SM-3T? SM-3T adalah kependekan dari Sarjana Mendidik di daerah Terdepan, Terluar, Tertinggal. Jadi itu adalah program pemerintah (diprakarsai oleh KEMENRISTEKDIKTI, sekarang jadi KEMENDIKTI, tapi KEMENDIKBUD merasa punya andil juga dalam mengurus proram ini, ya emang ribet kayak hidupmu kan) yang berfokus ngirim sarjana-sarjana pendidikan, S.Pd, ke daerah daerah 3T di Indonesia.
Daerah 3T itu gampangnya adalah kabupaten-kabupaten yang berbatasan langsung dengan negara lain, jadi kayak misalnya yang ada di pulau Aceh, Kalimantan, Papua, Dll. Ribuan sarjana dikirim tiap tahunnya ke daerah daerah tersebut melalui LPTK dan..... apa? ga tau apa itu LPTK? LPTK itu singkatan dari Lembaga Pendidikan Tenaga Keguruan. Jadi pemerintah bekerja sama dengan beberapa LPTK alias kampus kampus buat ngirim lulusan mereka ke daerah 3T buat jadi guru disana selama 1 tahun. Jujur aja awalnya aku juga ngerasa kalo setahun itu lama tapi setelah dijalani setahun malah rasanya kurang, hehe

Tentu aja ga sembarang orang bisa ikut program ini, jadi ada syarat-syarat dan tes tes yang harus dilewati para calon peserta sebelum bisa ikut program ini. Ya semoga itu udah cukup buat ngasih gambaran tentang SM-3T nya, dikit juga gapapa deh, hehe
kalo mau lebih lengkap boleh dicek di webnya.

Ikatan Gelang dan Ikatan Nama

Gelang, buat sebagian orang gelang mungkin hanya sebuah aksesoris yang melekat di pergelangan tangan dan cuman buat gaya gayaan aja. Ada juga sih yang make gelang sebagai bagian dari adat dan budaya, di Bali misalnya. Tapi kali ini aku gak mau cerita tentang gelang Bali karena ke Bali aja belum pernah. (kasian ya aku?? huhu)
Gak, yang bakal aku ceritain adalah gelang yang aku pake di tempat mengabdi, tanah Borneo, hehe.

_ The Arrival _

Di awal kedatangan kami, 94 orang guru SM-3T angkatan V dari 3 LPTK yang berbeda disambit disambut dengan semangat oleh pihak pemerintah Mahakam Ulu dan diberi gelang sebagai tanda sudah dianggap keluarga besar Kabupaten Mahulu sendiri. Gelangnya sih simpel aja, dari benang dan manik. Pada waktu ini aku masi belum kumpul nyawa karena masih syok karena pada saat yang sama aku dapet penempatan di salah satu kecamatan perbatasan di Mahulu, Kecamatan Long Pahangai.  Di titik ini pake gelang atau gak masih belum ada bedanya.

_ The Name _

(Masih agak belum percaya kalo aku ditempatin di kecamatan yang awalnya aku kira pelosok banget) kami 22 guru-guru terdampar sampai di kampung Long Pahangai, Kecamatan Long Pahangai. Kami semua di terima dengan baik disana. Kami semua diangkat anak oleh Pak Juk dan jadilah kami Juk Family. Yeyy!!!
Lagi, kami dikasih gelang dari keluarga tapi kali ini ada yang beda. Kami ber 17 karena minus 5 orang yang gak dapet nama daya bahau (salah sendiri udah ke Long Lunuk duluan, tapi ahirnya ada yang kasih nama Dayak Bahau ke mereka kok)
Ini adalah salah satu adat dari orang Dayak mungkin lebih khusunya Dayak Bahau Busang, hehe
itu yang aku tau karena aku gak tau sub suku Dayak yang lain.
Back to topic, aku dapet nama Hanyeq Juk. Gak semua orang yang diberi gelang dan diangkat anak tuh dapat nama baru lho, hehe. Tapi entah kenapa awalnya aku pikir kalo waktu malam pemberian nama itu nenek Huring cuman ngasal aja waktu ngasih nama Bahau ke kami tapi sekitar sebulan atau dua bulan sebelum penarikan mamak bilang kalo semua nama yang diberikan ke kami itu sesuai dengan karakter kami, Well who knows...

_ Identity Crisis _

Di sekolah kami semua berkenalan dengan kedua nama kami, nama lahir dan nama Bahau. Tapi gak tau kenapa rasanya murid murid (dan ahirnya masyarakat juga) lebih hapal nama Bahau kami, mungkin karena lebih familiar di telinga mereka sih.
Somehow aku ngerasa agak tersesat waktu awal awal disana, bukan karena gak bisa pulang, tapi tersesat karena merasa dipanggil dengan nama yang sama sekali masih asing.
Baru abis beberapa bulan aku terbiasa dipanggil pake nama Bahau, It's not that bad.
Sekarang setelah gak tinggal disana dan pulang ke Jawa pun orang orang disana masih ada yang manggil aku dengan nama Bahau ku.

_ The Other Name _

Hari demi hari berlalu, sampe ahirnya hampir tiba waktu penarikan. Ada anak murid yang ngasih kenang-kenangan, ada yang gak (lebih banyak yang gak, haha). Tapi ada satu kenang-kenangan yang paling berharga, gelang yang lain.
2 hari terahir sebelum aku ditarik ke kabupaten, aku nyempetin buat dateng ke Kampung Datah Suling, kampung tetangga, buat pamitan sama keluarganya bapak disana dan juga mau pamitan sama tante inuq dan anaknya karena aku juga beberapa kali kesana selama SM-3T ini.
Sore itu waktu lagi ngobrol ngobrol santai, tiba tiba tante inuq nyuruh buat ngulurin tangan kananku dan tiba tiba tante inuq ngiketin gelang dan bilang kalo gelangnya gak boleh dilepas minimal 3 hari, well, itu adalah proses simpel tapi dampaknya besar banget karena artinya sejak detik itu aku jadi keluarga nya tante inuq, dan aku uda gak boleh panggil tante lagi tapi inai (mama dalam bahasa Dayak Bahau Busang)

_ The Bond _

Gelang-gelangnya mungkin gak selalu aku pakai, well kalo orang yang gak tau sejarahnya dan liat gelang itu juga pasti ngira gelang gelang ini cuman gelang manik biasa.
Tapi dari gelang itu jadi simbol kalo aku diterima di masyarakat Long Pahangai khususnya.
Walopun disana cuman setahun tapi ikatan keluarga dengan masyarakat disana dan semua guru SM-3T yang lain akan selalu kekal, mungkin sampai anak anak kami nanti mereka bakal jadi keluarga besar juga. Aku bahkan udah niat nanti bakal ngasih nama bahau ke anakku, serius!

Satu Sampai Sepuluh

Disaat saat membusankan kayak gini, gak ada hal penting yang bisa aku lakuin (makanya aku ngeblog lagi) dan di tengah tengah lamunanku aku jadi inget ada sebuah waktu dimana aku masi jadi anak SMA dan semuanya masih terlihat mudah.

Aku inget ada saat aku dan temen temen lagi main game, yah iseng iseng aja sih..
kami bermain dengan cara ngasih nilai dari 1 sampai 10 buat cewek yang lewat atau ada di sekitar kumpulan kami. Lucu memang kalo di lihat sekarang rasanya masa lalu itu jaraknya bisa jauh banget.
Oke, balik lagi ke permainannya,,
Satu persatu cewek lewat, ada yang dapet nilai 6,8,5 macam macam deh pokoknya, hehe
Awalnya emang cuman keliatan ngasal aja waktu ngasih nilai gitu tapi kalo dipikir pikir ada alasan kenapa kadang nilai yang dikasih ke cewek yang sama bisa beda satu dengan yang lain..
kadang sahda ngasih nilai 8 sementara adesya cuman 7 setengah, kadang aku ngasih nilai 9 tapi yang lain cuman 6. Kok bisa?? Well, jawabannya adalah seberapa dekat dan kita tahu tentang orang itu,,
Aku bisa ngasih nilai tinggi karena aku cuman lihat dari fisiknya, tapi orang lain bisa ngasih nilai yang lebih rendah karena mereka juga tahu sifat atau kejelekan si cewek yang dinilai.
Yap, Sudut pandang.
sudut pandang kita terhadap sesuatu bisa berbeda karena apa yang kita ketahui, cara berpikir kita dan sikap kita sendiri, dan ga ada yang salah selama itu semua masih positif, hehe

Temuan lain dari permainan ini adalah gak ada nilai ninimun dan maksimum yang keluar. Yap, gak ada nilai 1 dan 10 yang keluar,,,,
Entah gimana tapi bisa kayak gitu, bahkan ketika pacar dan mantan kami ada disitu pun mereka gak dapet nilai 1 atau 10, sifat orang jawa kah yang suka dengan yang sedang-sedang saja? hehe

agak OOT nih, kalo pacar kamu sendiri bakal kamu kasih nilai berapa?
Kalo menurutku sih, berapapun nilainya, asal kalian sama sama mau berusaha dan saling mengisi kekurangan satu sama lain maka kalian berdua bisa jadi 10 walopun kalo sendiri sendiri kalian ga 10. gitu aja sih.

Gimana? ada yang tertarik buat main kayak gini di sekolah atau kampus atau mungkin kantor kamu?? hehehe

Ketidaksengajaan

Terkadang sesuatu yang diawali dengan coba-coba atau tidak sengaja juga bisa menghasilkan sesuatu yang tidak terduga kan?
sama kayak yang aku alami sendiri setahun yang lalu...

oke, jadi cerita ini dimulai dari waktu aku selesai skripsi dan (nggak seperti kebnayakan mantan mahasiswa pada umumnya yang seneng) seketika ngerasa bingung harus ngapain habis lulus kuliah.
Dengan kemampuan (dan tampang) yang pas-pas an pastilah bakal susah buat dapet kerja.
Sebelum lulus aku uda sempet ngeliat ada program pemerintah tentang ngajar di daerah perbatasan Indonesia (nanti bakalan aku bahas, sumpah deh), daaaann,,,,, aku daftar disitu deh

Setelah melalui berbagai tahap seleksi ahirnya aku berhasil lolos dan bisa ngikutin program itu..
Banyak yang aku peroleh disana, mulai dari pengalaman, teman baru, keluarga baru dan masih banyak lagi. Disana aku bisa langusng liat gimana keadaan salah satu daerah perbatasan Indonesia tercinta, Ketemu orang-orang suku dayak yang fisiknya mirip orang cina (dan mereka nggak makan orang, oke rileks), bertemu orang-orang yang luar biasa gilanya, belajar hidup dengan semua keterbatasan yang ada, dan masi banyak lagi.

Ini bonus gambar sungai favoritku buat mandi di sana, bukan sungai Mahakam, tapi salah anak sungainya, sungai Pahangai. kalo aku nggak nyoba dan nggak ikut program ini pastilah aku nggak akan bisa menikmati salah satu keindahan indonesia ini, hehe


Terlalu banyak cerita kalo soal pengalamanku disana, tapi inti dari postingan ini bukan berfokus kesana, slow dong.. nanti ada waktunya sendiri buat itu. hehe
Yang mau aku kasih fokus disini adalah jangan pernah takut mencoba, selama itu adalah hal yang baik pasti nantinya akan membawa pada kebaikan.
Oke..

Fresh Start



Gimana mulainya ya..
Well, blog ini awalnya emang udah berisi sekitar beberapa ratus posting dan uda dapet 1 follower (walaupun harus ngemis ngemis dulu sama orangnya) tapi ahirnya harus dibersihin semua dan mulai dari awal lagi
kenapa?
karena aku dengan cerdasnya ngapus semua foto di Google dan hasilnya semua psotingan yang ada fotonya di blog ini jadi jelek karena ga ada fotonya, karena aku males buat ganti semua foto yang hilang itu lebih memilih untuk memulai awal yang baru dan tidak menoleh ke belakang lagi (sok bijak yee)

mungkin sesekali bakal aku post hal hal tentang skripsi lagi tapi yang jelas bukan hari ini bung, hehe.