Ikatan Gelang dan Ikatan Nama

Gelang, buat sebagian orang gelang mungkin hanya sebuah aksesoris yang melekat di pergelangan tangan dan cuman buat gaya gayaan aja. Ada juga sih yang make gelang sebagai bagian dari adat dan budaya, di Bali misalnya. Tapi kali ini aku gak mau cerita tentang gelang Bali karena ke Bali aja belum pernah. (kasian ya aku?? huhu)
Gak, yang bakal aku ceritain adalah gelang yang aku pake di tempat mengabdi, tanah Borneo, hehe.

_ The Arrival _

Di awal kedatangan kami, 94 orang guru SM-3T angkatan V dari 3 LPTK yang berbeda disambit disambut dengan semangat oleh pihak pemerintah Mahakam Ulu dan diberi gelang sebagai tanda sudah dianggap keluarga besar Kabupaten Mahulu sendiri. Gelangnya sih simpel aja, dari benang dan manik. Pada waktu ini aku masi belum kumpul nyawa karena masih syok karena pada saat yang sama aku dapet penempatan di salah satu kecamatan perbatasan di Mahulu, Kecamatan Long Pahangai.  Di titik ini pake gelang atau gak masih belum ada bedanya.

_ The Name _

(Masih agak belum percaya kalo aku ditempatin di kecamatan yang awalnya aku kira pelosok banget) kami 22 guru-guru terdampar sampai di kampung Long Pahangai, Kecamatan Long Pahangai. Kami semua di terima dengan baik disana. Kami semua diangkat anak oleh Pak Juk dan jadilah kami Juk Family. Yeyy!!!
Lagi, kami dikasih gelang dari keluarga tapi kali ini ada yang beda. Kami ber 17 karena minus 5 orang yang gak dapet nama daya bahau (salah sendiri udah ke Long Lunuk duluan, tapi ahirnya ada yang kasih nama Dayak Bahau ke mereka kok)
Ini adalah salah satu adat dari orang Dayak mungkin lebih khusunya Dayak Bahau Busang, hehe
itu yang aku tau karena aku gak tau sub suku Dayak yang lain.
Back to topic, aku dapet nama Hanyeq Juk. Gak semua orang yang diberi gelang dan diangkat anak tuh dapat nama baru lho, hehe. Tapi entah kenapa awalnya aku pikir kalo waktu malam pemberian nama itu nenek Huring cuman ngasal aja waktu ngasih nama Bahau ke kami tapi sekitar sebulan atau dua bulan sebelum penarikan mamak bilang kalo semua nama yang diberikan ke kami itu sesuai dengan karakter kami, Well who knows...

_ Identity Crisis _

Di sekolah kami semua berkenalan dengan kedua nama kami, nama lahir dan nama Bahau. Tapi gak tau kenapa rasanya murid murid (dan ahirnya masyarakat juga) lebih hapal nama Bahau kami, mungkin karena lebih familiar di telinga mereka sih.
Somehow aku ngerasa agak tersesat waktu awal awal disana, bukan karena gak bisa pulang, tapi tersesat karena merasa dipanggil dengan nama yang sama sekali masih asing.
Baru abis beberapa bulan aku terbiasa dipanggil pake nama Bahau, It's not that bad.
Sekarang setelah gak tinggal disana dan pulang ke Jawa pun orang orang disana masih ada yang manggil aku dengan nama Bahau ku.

_ The Other Name _

Hari demi hari berlalu, sampe ahirnya hampir tiba waktu penarikan. Ada anak murid yang ngasih kenang-kenangan, ada yang gak (lebih banyak yang gak, haha). Tapi ada satu kenang-kenangan yang paling berharga, gelang yang lain.
2 hari terahir sebelum aku ditarik ke kabupaten, aku nyempetin buat dateng ke Kampung Datah Suling, kampung tetangga, buat pamitan sama keluarganya bapak disana dan juga mau pamitan sama tante inuq dan anaknya karena aku juga beberapa kali kesana selama SM-3T ini.
Sore itu waktu lagi ngobrol ngobrol santai, tiba tiba tante inuq nyuruh buat ngulurin tangan kananku dan tiba tiba tante inuq ngiketin gelang dan bilang kalo gelangnya gak boleh dilepas minimal 3 hari, well, itu adalah proses simpel tapi dampaknya besar banget karena artinya sejak detik itu aku jadi keluarga nya tante inuq, dan aku uda gak boleh panggil tante lagi tapi inai (mama dalam bahasa Dayak Bahau Busang)

_ The Bond _

Gelang-gelangnya mungkin gak selalu aku pakai, well kalo orang yang gak tau sejarahnya dan liat gelang itu juga pasti ngira gelang gelang ini cuman gelang manik biasa.
Tapi dari gelang itu jadi simbol kalo aku diterima di masyarakat Long Pahangai khususnya.
Walopun disana cuman setahun tapi ikatan keluarga dengan masyarakat disana dan semua guru SM-3T yang lain akan selalu kekal, mungkin sampai anak anak kami nanti mereka bakal jadi keluarga besar juga. Aku bahkan udah niat nanti bakal ngasih nama bahau ke anakku, serius!

Comments

Popular Posts