Google+ Followers

Hujan Feat. Banjir

Sebelum aku mulai, ini bukan tentang band ataupun lagu, ya siapa tau ada yang kesasar kesini karena salah alamat (yakali 😔).

Dew, Lalang, dan Himang pas mau berangkat sekolah

Semalem hujan deres dan alhasil rumahku yang mewah alias mepet sawah (literally) banjir. Memang bukan banjir yang tinggi sih, bahkan gak sampe mata kaki juga. tapi ya cukup bikin capek karena harus angkat-angkat barang yang dibawah dan capek juga berishinnya.
Banjir kayak gini jadi bikin keinget sama pengalaman waktu di Long Pahangai dulu...

Awal bulan Maret tahun 2016 (ternyata lama juga ya, udah hampir dua tahun yang lalu) hujan deras mengguyur daerah Mahakam Ulu dan hasilnya adalah banjir. Menurut orang-orang banjir memang udah langganan dan bagian dari kehidupan penduduk sana, hidup di tepi sungai ya semuanya berhubungan sama sungai. Mandi di sungai, nyuci di sungai, cari makanan salah satunya ya mancing ikan di sungai, minum... well, mereka gak minum air sungai kok, mereka minum dari mata air yang dari tempat yang ngeluarin mata air (airnya seger banget, sumpah).

Ketika banjir, itu mengubah banyak hal, coba perhatiin gambar ini:

Padahal rumah disana uda dibangun dengan posisi yang tinggi kayak gitu tapi tetep aja air banjir masuk ke beberapa rumah. Sungai mahakam sendiri letaknya di samping kiri foto dan biasanya perlu turun 3 atau 4 meter (aku ga yakin) ke bawah buat mandi di sungai, tapi dari foto ini kelihatan debit air sungai tinggi banget, ini karena memang air sungai yang meluap karena hujan tapi juga air kiriman dari daerah yang lebih tinggi dan lebih dulu banjir, bisa dibayangkan daerah yang lebih rendah dari kampung ini gimana.


Tadi aku bahas soal perubahan karena banjir, apa aja?
-> Kehidupan sehari-hari
Kehidupan dan kebiasaan penduduk agak sedikit berubah, dari misalnya bisa berengn bebas di sungai jadi mandi di pinggiran aja karena bahaya. Beberapa murid yang tinggal di kampung yang berbeda juga mengalami kendala buat ke sekolah karena berbahaya juga melwati sungai ketika banjir besar.
-> Transportasi
Ada 3 cara untuk pergi dari dan ke kecamatan ini, dari udara bisa pake pesawat kecil yang cuma muat belasan orang, jalur laut pake sungai yang tentu aja lebih berbahaya karena keadaan sungai lebih ganas dari waktu surut, dan terahir adalah jalan darat tapi ketika banjir gak bisa digunakan karena perjalanan pake mobil gede ini melewati paling nggak 7 anak sungai mahakam (udah ku hitung) dan beberapa ada yang tenggelam dan gak bisa dilewatin mobil.
(btw, walopun aku nulis ada jalur darat tapi jangan bayangin jalan yang lurus dan beraspal ya, jalan darat artinya jalan tanah dan kadang lumpur dan jalurnya naik turun serta motong sungai dan beberapa kali ngelewatin hutan).
-> Harga barang
Bingung? aku juga awalnya gitu, hahaha
karena transportasi jadi sulit, pasokan barang yang masuk jadi berkurang dan barang yang ada menjadi langka sedangkan permintaan penduduk malah makin meningkat makanya harga-harga barang jadi naik. masi bingung? hadeeeh, pelajari lagi supply and demand.
Selain barnag yang didatangkan dari daerah lain, harga transportasi juga jadi naik karena butuh skill dan bahan bakar lebih buat ngelewati sungai waktu banjir.

Kurang lebih itu yang jadi masalah inti disana ketika banjir besar datang, mereka sudah terbiasa mengalami ini dan leluhur mereka juga bisa survive tapi seandainya ada cara biar meminimalisir banjir kayak gini lagi pasti bakal lebih baik buat semua pihak.
God, I miss living there already,,,

Focusky, Alternatif Powerpoint

Gak lama lagi aku ada Uji Kinerja, jadi dosen dan guru pamong bakalan liat gimana kalo aku lagi ngajar di kelas, sebenernya cuman perlu ngajar kayak biasa aja sehari-hari tapi biar keliatan ada usaha dan persiapan, ahirnya aku nyari cara nampilin materi tapi bukan pake powerpoint. Kebetulan ada temen yang lagi pake software buat bikin dan nampilin sebuah presentasi dan namanya adalah Focusky.



Focusky adalah software presentasi yang bisa digunakan dengan gratis (walaupun fiturnya lebih banyak ketika menggunakan versi berbayar.) salah satu  yang aku suka dari hasil presentasinya adalah motion atau perpindahan dari satu tampilan ke tampilan berikutnya itu diatur dengan jalur yang kita pilih.

kelebian
- Bisa pake gambar, teks, chart, video, audio, dan slideshow.
- Ada ratusan template gratis yang bisa diunduh secara online
- Dapat disimpan ke dalam berbagai format, termasuk video, exe, html, zip, pdf, dan mfs.

kekuranan
- Sayangnya kebanyakan fitur seperti menyimpan file dalam bentuk video harus menggunakan software versi berbayar
- Perlu membiasakan diri untuk mengatur alur slide dan animasi serta efek triggernya karena tampilannya sedikit lebih rumit daripada powerpoint.

Ya intinya kalo udah nyaman dan terbiasa pake powepoint mending tetep pake kecuali emang mau sesuatu yang beda dan belajar lagi kamu bisa pake software ini. Kalo pingin liat hasil presentasinya bisa dicari aja di YouTube, banyak kok. link download? cek aja di webnya.

Easy Win


Kemaren Smandalas kedatengan Aderaprabu Lantip Trengginas atau lebih dikenal dengan Adera.
Not bad lah ya walaupun ternyata ada beberapa anak yang kesel dan lebih pingin ngundang guest star yang lain, tapi aku lebih sebel lagi dari mereka ketika tau mereka lebih suka musik DJ daripada Adera, kids Jaman Zaman now,,

PPL kali ini lebih enak daripada dulu waktu masih kuliah, lebih enak pake banget. Dari lokasinya yang paling deket dari asrama, jadi diantara semua PPL, sekolahku tempatanya paling deket dari asrama jadi aku bisa berangkat lebih siang dari yang lain, kalo aku bisa berangkat lebih siang berarti aku bisa ngambil makan agak ahir dibanding yang lain, kalo aku ngambil makan agak ahir berarti aku bisa mandi agak ahir dan gak udah ngantri.. yeeyyyy.. btw, kenapa selalu agak ahir? karena entah bagaimana selalu ada yang lebih ahir dari aku.
Selain lokasi, PPL PPG ini aku dapet guru pamong dan dosen pembimbing yang santai. Jam ngajar gak banyak dan sehari hari gak dikejar kejar setoran RPP, hehehe. Kombinasi ini juga (harusnya) mengamankan Ujian PPL, Uji Kinerja dan PTK nantinya. Kalo soal nilai aku ga pernah kawatir.

Yang lebih mengawatirkan adalah embel-embel PPL, dengan adanya kata PPL itu guru-guru ya ngeliatnya sama rata, apalagi disana juga ada PPL reguler juga, sama halnya dengan murid, mereka juga ketika diajar kelakukannya kayak lagi diajar PPL reguler. Not big deals, cuma agak gak pas aja rasanya. Tapi ya memang belum jadi guru beneran jadi ketika pake pakaian kheki juga tetep aja namanya PPL.

at least tidak ada masalah berarti sih, walaupun kalo mau wifian harus ke lantai satu dulu (basecamp PPL di lantai 3 dan jauh dari peradaban) lebih baik jauh daripada tidak ada sama sekali, haha. Bulan lalu juga ada yang nasih kado ultah walaupun itu awalnya bukan mau ngado juga tapi aku seneng karena itu pertama kali aku dikasih kado dari murid (sayangnya sekarang kadonya gak berbekas karena dipake waktu KMD, huhu) Sebulan setelah itu ada perayaan ultahku, eh gak ding, ada pensi di sekolah dan bintang tamunya ada di gambar di atas, daaaaaaaaaann, PPG smandalas bisa masuk gratis, yey.